Sekitar delapan jam sebelum serangan rudal Iran terhadap pasukan Amerika di pangkalan-pangkalan di Irak pada 8 Januari 2020 lalu, tentara Amerika dan Irak di pangkalan udara Ain al-Asad telah bergegas untuk memindahkan personel dan persenjataan ke bunker. Hal ini menunjukkan Amerika telah mendapat peringatan akan adanya serangan.

Dua perwira Irak yang ditempatkan di pangkalan itu mengatakan kepada Reuters menjelang tengah malam, tidak satu pun jet tempur atau helikopter berada di tempat terbuka.

Sumber intelijen Irak tersebut mengatakan pasukan Amerika bahkan tampaknya mengetahui waktu serangan, dengan mengatakan mereka tampaknya “sangat sadar” pangkalan itu akan diserang “setelah tengah malam.”

Ketika rudal-rudal itu akhirnya mendarat sekitar pukul 01.30 pagi, mereka menembaki “tempat kosong yang telah dievakuasi beberapa jam sebelumnya,” kata sumber intelijen. Tidak ada yang terluka atau terbunuh. Laporan ini menambah bukti bahwa Iran gagal menyimpan rahasia tentang rencana serangan.

Setelah rudal itu mendarat, beberapa outlet media utama Amerika mengutip para pejabat mengatakan serangan itu tidak lebih dari tembakan peringatan, yang menunjukkan Iran memenuhi janjinya untuk membalas dendam setelah serangan udara Amerika pada 3 Januari yang menewaskan seorang jenderal Iran. Iran memang tidak mengambil banyak risiko memprovokasi serangan Amerika lebih lanjut.

Yang lain, mengutip sumber-sumber Amerika dan Arab, melaporkan bahwa Iran memperingatkan Irak sebelum serangan itu dan bahwa Irak telah menyampaikan informasi itu ke Amerika Serikat.

Namun, pada hari Jumat, para pejabat tinggi Amerika menolak narasi itu. Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo mengatakan kepada wartawan “tidak diragukan” bahwa Iran memiliki “niat penuh” untuk membunuh personel Amerika.

Hal itu memperkuat komentar sebelumnya dari Mark Milley, ketua kepala staf gabungan, yang memuji intelijen Amerika hingga mendapat informasi aka nada serangan dari Teheran yang memungkinkan pasukan Amerika untuk menghindari korban.

Kebingungan yang sedang berlangsung tentang niat Teheran membuatnya menjadi jauh lebih sulit untuk menilai seberapa serius sebenarnya serangan terhadap pasukan Amerika.

Pernyataan yang saling bertentangan dari para pejabat Iran hanya menambah ketidakpastian. Bahkan ketika TV pemerintah Iran mengklaim serangan itu menewaskan puluhan tentara Amerika dan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei menyatakan hal ini “belum cukup” , Menteri Luar Negeri Mohammed Javad Zarif segera berkicau di Twitter bahwa Iran telah “melaksanakan” pembalasannya dan ” tidak mencari eskalasi atau perang. ”

Amir Ali Hajizadeh, kepala Angkatan Udara Garda Revolusi Iran dikutip dalam media pemerintah mengatakan, “Kami tidak berniat untuk membunuh. Kami bermaksud untuk memukul mesin militer musuh. ”Namun Hajizadeh mengulangi klaim bahwa serangan itu telah membunuh tentara Amerika.

Seorang penasehat Perdana Menteri Irak Adel Abdul Mahdi mengatakan kepada Reuters bahwa Iran tidak secara langsung memberi tahu Irak sampai sesaat sebelum serangan rudal – tetapi mengatakan Iran mengeluarkan peringatan melalui negara-negara lain.

Penasihat itu mengatakan Irak dan Amerika Serikat diperingatkan tentang serangan yang akan datang oleh satu negara Arab dan satu negara Eropa tetapi menolak menyebutkan nama mereka.

Dan siapa yang memperingatkan negara-negara itu? “Iran, tentu saja,” kata penasihat itu. “Iran sangat ingin agar Amerika dan Irak menyadari serangan sebelum mereka terjadi.”

Kementerian Luar Negeri Iran menolak berkomentar, dan delegasinya ke PBB di New York tidak menanggapi permintaan. Kantor perdana menteri Irak dan juru bicara militer tidak menanggapi permintaan komentar. Gedung Putih juga menolak berkomentar.

Iran menembakkan sedikitnya 22 rudal ke Ain al-Asad dan pangkalan lain di dekat kota Erbil, Kurdi Irak utara yang juga menampung pasukan Amerika.

Di pangkalan Ain al-Asad yang luas di gurun Anbar barat Irak pada hari Senin, tim Angkatan Udara dan Angkatan Darat Amerika membersihkan tumpukan puing logam dan beton dari lapangan terbang dan di sekitar bunker menggunakan buldoser dan truk pickup.

Satu rudal jelajah telah merobohkan lebih dari sejumlah dinding dan membakar kontainer yang digunakan sebagai ruang hidup oleh tentara Amerika. Rudal lain menghancurkan dua hanggar yang biasanya menampung helikopter Blackhawk, meledakkan kantor-kantor di dekatnya dan menyebabkan kebakaran bahan bakar yang berlangsung berjam-jam, kata tentara AS.

 

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *